catatkanlah rasamu di
BUKU TAMU
Noor Suraya


BUAT MENYAPU SI AYER MATA
adalah antologi cerpen-cerpen NOOR SURAYA sejak tahun 1985 - 2005:
  • Ajerah
  • Anak-anak Kongsi
  • ANA
  • Burung Kenek-kenek Warna Merah Hati...?
  • Cerita Semalam
  • Cinta Hajar Atiqah
  • Cukuplah Sekali
  • Fatimah Anak Perempuan Mr. Kong
  • Hati Zana
  • Maafkanlah Aku, Adibah!
  • Sayang Emak, Zeti!
  • Sepucuk Surat Cinta dari Lembah Kundasang

    Jemput ke...
    Rumah Kecil Tiang Seribu
    Nyanyian Tanjung Sepi

    Ulas Buku:
    Seribu Satu Malam


    Penerbitan
    Jemari Seni Publishing



    E-Novel
    NOOR SURAYA
    @kaksu

    KeBUN MiMPi...


    SURAT UNGU UNTUK NUHA

    edisi cetak

    ~ titipkan pesan buat J@J@
    di jendela ini...~
  •    

    << June 2005 >>
    Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
     01 02 03 04
    05 06 07 08 09 10 11
    12 13 14 15 16 17 18
    19 20 21 22 23 24 25
    26 27 28 29 30


    Bacalah 10 Bab Dulu
    J@J@ & DIN




    Oktober 2009
    [1][2][3][4]
    November
    [5][6][7][8][9][10]


    tudung periuk pandai menari,
    menari lagu putera mahkota;
    kain yang buruk berikan kami,
    buat menyapu si ayer mata....


    NYANYIAN TANJUNG SEPI (2006) diterbitkan oleh CESB




    KERANAMU AIN... (2001) diterbitkan oleh CESB


    "Jika mencintaimu membawa hukuman mati... aku sudah lama mati, Ain."
    [Nik Ahmad Adam]




    BIRU UNGU CINTA (2003) diterbitkan oleh CESB



    "Seandainya terus mencintai Seera adalah suatu dosa... ampunilah keterlanjuranku itu, Tuhan."
    [Abdul Fattah]




    RINDUNYA KIAN MEMBARA (2004) diterbitkan oleh CESB



    "Pabila berkata tentang cinta, kita bagaikan tidak teringin jadi dewasa...."
    [Dr Farhana Haji Abu Bakar]




    TANAH ANDRIYANA (2002) diterbitkan oleh CESB



    "Asap api embun berderai,
    Patah sayap haluan perahu;
    Niat di hati tak mau bercerai,
    Kuasa Allah siapa yang tahu?"



    GURINDAM JIWA: HATI ANDRIYANA (2007) diterbitkan oleh Jemari Seni Publishing









    Who links to me?



    18 Sept. 2007


    If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



    rss feed




    Wednesday, June 01, 2005
    CUKUPLAH SEKALI!

    Oleh: Noor Suraya


    Umur aku 25 tahun. Sejak awal lagi aku tidak mahu berkahwin dengannya. Bagi diriku, tiada siapa yang boleh ganti Abdul Hadi dalam hidup ini. Aku masih sanggup menanti Adi lebih tujuh tahun, walaupun kami tidak pernah berjanji apa-apa. Dan yang lebih menakjubkan lagi untuk sekian lamanya, tidak pernah ada khabar berita daripada Adi – tetapi aku masih setia dan tak pernah jemu-jemu menunggu....

    Bagaimanapun apabila aku di tahun akhir, kesetiaan aku teruji apabila Nazrin bersungguh-sungguh melamarku. Dia teman sekursusku dan ingin aku tegaskan di sini, dia orang Pantai Timur! Nazrin mula memikatku sejak aku di tahun dua lagi, tapi aku tidak pernah hiraukannya. Aku sendiri tidak tahu apa yang dia pandang ke dalam diriku... kerana aku tiada apa-apa keistimewaan pun. Nazrin tu baik orangnya... penyabar dan suka berkelakar. Aku selalu terhibur dengan jenaka dan gelagatnya.

    Semua orang senang kepadanya. Dia begitu pandai menyesuaikan diri dalam apa jua keadaan pun. Dia begitu istimewa dan memikat siapa sahaja... tetapi tidak aku! Sikap periangnya yang begitu seperti cuba menutup kesedihan di hatinya. Lalu tiba-tiba aku diminta untuk membalut lukanya. Sejak awal, aku dapat tahu dia pernah dikecewakan.... Sebenarnya, aku tidak pernah mau percaya cinta kali kedua seorang lelaki.

    Nazrin lain, semua orang berkata begitu. Dia ‘gentle’ dan bertanggung jawab, kata mereka. Itu aku tidak pernah nafikan. Apabila ada kerja-kerja studio sehingga larut malam (malah kadang-kadang sampai ke subuh), dialah yang temankan kami: Yatie, Kagee, Salma, Hasina dan aku, pulang ke asrama masing-masing. Dalam gelap dan sunyi dinihari di kampus – dia seolah-olah panglima yang sedang mengawal tuan-tuan puteri ‘berangkat ke keraton’. Dia tidak pernah sekalipun mengambil kesempatan ke atas kami. Tutur katanya sopan, budinya terpuji. Lalu kadang-kadang aku terpesona dengan seluruh kebaikannya.

    Namun sikap kelakarnya yang kadang-kadang tak tentu arah – membuat aku sendiri tidak faham, yang mana satu serius dan yang mana satu jenaka. Itulah yang membuat dia gagal menandingi Adi. Dia masih bukan apa-apa jika dibandingkan dengan ‘Hadiku’. Adi yang telah aku simpan hatinya sejak hatiku mula dijentik dengan rasa cinta, bertahun-tahun yang lalu.

    Adi lebih bijak dan serius serta pendiam (tetapi kena pada tempatnya). Jadi secara dasarnya, walaupun antara aku dan Adi memang banyak bezanya. Namun Adi tetap memikat hatiku. Adi tu lebih meminati ‘English’, Matematik Tambahan dan Fizik. Sementara aku lebih suka Bahasa Melayu dan Biologi. Tentu sahaja Adi bertuah kerana terpilih ke UK, mengikuti kursus ‘Quantity Survey’ selaras dengan minat dan cita-citanya.

    Sedangkan aku? Aku pula, gagal menjadi seorang doktor seperti mana cita-cita asalku. Lalu aku terpaksa melalui jalan jauh yang jauh - meneruskan pengajian di tingkatan enam, dan selepas ‘graduate’ dari universiti aku bekerja sebagai ‘copy writter’ untuk sebuah syarikat iklan yang terkenal – Leo Burnett. Setelah beberapa lama kemudiannya, aku dilantik menjadi akaun eksekutif di syarikat iklan yang sama. Gajinya memang lumayan... dan aku mulai menempa nama di Kuala Lumpur ni.

    Dan tanpa sedar masa pun terus berlari – untuk sekian kalinya, Nazrin terus-terus melamarku. Aku jadi serba salah. Walaupun kami sehaluan – maksud aku, sama kursus serta mempunyai latar belakang pendidikan yang hampir-hampir sama di universiti – tetapi dia tidak pernah sama dengan Adi di hatiku.

    Aku tidak tahu, kenapa sampai jadi begitu... Ketika di sekolah dulu, Adi bukannya kacak di pandangan mata orang tetapi dia tetap ‘handsome’ di penjuru mataku. Rambutnya hitam dan kerinting macam mi Maggie saja. Badannya agam: tinggi dan tegap – jadi tak hairanlah kalau dia senantiasa terpilih mewakili pasukan ragbi daerah (pasukan ‘All Brown’). Kulitnya hitam kata semua orang... cerah juga, menurut kata hatiku. Yalah, hitam-hitam si buah manggis walaupun hitam ku pandang manis.

    Mukanya berjerawat pula... tetapi masih segak, bagiku. Bibir Adi lebih tebal berbanding pelajar lain, kata orang. Namun dalam hati, diam-diam aku tuduh mereka semua amalkan dasar ‘apartheid’ terhadap Adi. Bagiku dia sudah cukup tampan, terutamanya kerana dia memiliki sepasang lesung pipit yang cukup menawan. Bagiku, Adi istimewa dalam ‘darjahnya’ yang tersendiri! Sampai bila-bila pun akan aku ingat raut wajahnya tu.

    Aku tidak pasti bila aku mula ada hati pada Adi. Sebelumnya, kami memang musuh ketat. Betullah kata pujangga: antara benci dan cinta cuma ada suatu jarak yang halus. Mulanya kami sering bertengkar, lama kelamaan entah kenapa, kami jadi malu-malu pula. Kami tidak lagi bertegur sapa dan bergaduh seperti dulu. Adi jadi bertambah-tambah pendiam. Dia sudah tidak mengusik aku lagi. Teman-teman rapatnya kata, Adi suka padaku. Suka kepadaku? Cinta!

    Awalnya tentulah aku marah. Mahu sahaja aku ketuk-ketuk kepalanya yang sekaki lebih tinggi daripada aku tu. Kemudian perasaan aneh itu terus menular di hatiku. Diam-diam aku menyukainya hingga saat ini. Aku faham sifat Adi yang pemalu. Tentu saja dia sukar meluahkan segala yang tersirat dalam jiwanya, pujuk hatiku setiap kali terkenang pada Adi.

    Akhirnya aku terpaksa memberitahu Zureena, sahabat karibku semasa zaman sekolah, tentang Adi.
    “Apa Adillah, kau suka Adi ...” Zureena mengucap panjang.
    Mata Zureena terhenti daripada memerhati kedua-dua anaknya, setelah mendengar pengakuanku.
    “Haa, baru sekarang kau nak cakap pada aku? Kalaulah Nurazah, Ruzita dan Hanim tahu dulu... teruk kau,” sambung Zureena, kemudian ketawa kuat.

    Di sekolah dulu kami memang anti pelajar lelaki. Di dalam kelas selalu sahaja meletus perang saudara. Masing-masing nak jadi top dalam kelas... juara dalam semua bidang. Kami ni kononnya terpengaruh dengan ‘woman’s lib’ di Barat. Namun biasanya aku yang pemalas ‘study’ ni tak pernah berperang dalam pelajaran. Aku akan serahkan tugas mencabar ini pada Zureena dan Hanim atau Ruzita yang sememangnya bijak serta rajin pula. Aku dengan Nurazah kalau setakat nak berbahas dengan mulut dan bertegang leher memang mahir. Maklumlah kami ni pasukan debat sekolah yang kena ‘reject’. Itu sahajalah kemahiran kami, menjadi loyar buruk.

    Adi adalah musuh tradisi kami (tentu sahaja sebelum aku mula jatuh hati kepadanya). Adi memang seorang yang ‘genius’, dari tingkatan satu sehinggalah di tingkatan lima, tempat pertama dia yang bolot. Dia juga pernah muncul sebagai ‘best student’ dalam SPM, namanya terpampang besar dalam dada akhbar (dan aku tumpang berbangga dalam diam-diam). Sebelum meneruskan haluan masing-masing dulu tu, aku masih digiat-giat dengan Adi sementara Hanim pula dengan Shafiq. Zureena mungkin tak percaya aku betul-betul ‘take serious’ dengan usikan mereka lalu terus memendam rasa halus dan aneh itu sehingga bertahun-tahun lamanya.

    “Dillah, untuk apa kau tunggu pada yang tak pasti seperti Adi tu. Entahkan di luar negara tu... dia ada ‘girlfriend’ keliling pinggang. Sedangkan Dillah kat sini setia tak bertempat.” Kata-kata Zureena terasa begitu tajam tertusuk ke gegendang telingaku.

    Aku cuma diam. Semenjak jadi mak-mak ni, Zureena memang kuat berleter dan suka menasihati kawan-kawannya. Dari seorang ‘botanist’ dia kini bertukar menjadi kaunselor pula – suka menasihati orang saja. Luculah, Zureena sorang ni. Zureena sungguh bahagia kini. Ada suami yang ‘understanding’ dan sepasang anak yang comel. Kini mereka sekeluarga sedang menanti kelahiran orang baru lagi.

    Zureena tidak bekerja meskipun memiliki ijazah dalam bidang Botani dari Amerika Syarikat. Zureena mahu anak-anaknya membesar di depan matanya, bukannya di tangan orang gaji. Dia selalu berkata dengan bangganya, “walaupun aku tak jadi ahli botani tapi lihat halaman rumah aku dah macam ‘botanical gardens’... cukuplah tu, apa yang aku nak lagi?”

    Sekarang si Tengku Farizlah yang terpaksa membayar balik pinjaman pelajarannya. Mujurlah suaminya tu anak tauke batik sutera dari Terengganu. Kalau tak kerana tu pun, Zureena kan anak orang kaya... hal kewangan bukan masalahnya, sejak dari dulu. Sedari dulu Zureena tidak pernah takut untuk berbelanja.

    Zureena tak perlu meminta atau mendengar nasihat orang. Zureena selalu tahu apa yang mesti dia lakukan. Semasa di US bertemu dengan Tengku Fariz; lalu apabila dilamar Tengku Fariz... Zureena terus setuju. Zureena tidak perlu berfikir panjang untuk membuat keputusan walaupun baru sebulan dia mengenali kerabat diraja Terengganu tu.

    Zureena tidak seperti aku. Aku begitu sukar untuk membuat keputusan. Aku sering memikirkan yang buruk lebih banyak daripada yang baik. Aku harus fikir tentang adik-adikku yang menjadi yatim piatu. Dapatkah Nazrin menerima mereka? Dapatkah Nazrin menerima hakikat sebahagian besar daripada pendapatanku hanya untuk adik-adik dan keluarga di kampung Yalah, aku masih mempunyai seorang nenek yang menjadi tanggungjawabku. Kerana itulah aku gagal memberi jawapan kepada lamaran Nazrin. Dan Nazrin yang ‘tak tau bahasa’ tu terus-terus melamarku dan tidak pernah faham erti ‘TIDAK’. Aku akhirnya terdesak dan meminta pendapat pakar (kononnya); si Zureena... si Kaunselor Cinta.

    “Kenapa tah, Achu Dillah tak cakap siang-siang lagi dia suka pada Paksu Adi, jika tidak tentu umi dah jodohkan mereka... itulah kedua-duanya tu pemalu sangat.” Zureena pura-pura memberitahu Asyraf dan Nadira untuk mengusik aku.
    Anak-anaknya itu berkerut tidak faham dengan mesej umi mereka! Bulat saja mata hitam mereka merenung umi, tetapi masih tidak faham.

    “Terimalah Nazrin, Dillah. Cinta akan datang kemudian.” Kata Zureena.
    “Dia pun apa kurangnya. Malah, aku tengok lebih tampan dari Adi... yang muka macam tak siap tu!”
    “Amboi, sedapnya kata kat orang... awak tu mengandung Zu, cakap tu biar berlapik sikit.” Kataku sambil mencubit pipinya.
    Zureena ketawa kuat sambil memegang perutnya yang memboyot tu. Kemudian dia cepat-cepat beristighfar berkali-kali.

    “Dillah, Nazrin dah bersungguh-sungguh tu. Hal adik-adik kau tu, letak ke tepi dulu. Cari dirimu sendiri, Dillah. Aku pasti kalau Nazrin sayangkan kau, dia tentu tiada masalah menerima adik-adik kau tu. Berilah dia peluang, sekali saja... dan kau tak akan menyesal,” sambung Zureena lagi.
    Mudahnya Zureena memujuk. Sebagai anak tunggal Zureena sentiasa memandang enteng dalam semua hal, bisik hati kecilku.

    “Kalau Adi yang lamar, tentu kau tidak berfikir panjang lagi, bukan?”
    Aku mengangguk dengan rasa sungguh malu.
    “Kenapa?”
    “Aku memang suka dia.” Untuk pertama kali aku berani berkata jujur pada Zureena dan diriku sendiri.
    “Hipokrit!” Balas Zureena sambil mencubitku.

    Zureena tidak pernah tahu selama ini aku tidak pernah berkawan dengan sesiapa untuk terus setia pada Adi. Aku mahu apabila aku bertemu Adi semula, hatiku masih suci. Hati yang tidak pernah terusik itulah yang akan aku serahkan pada Adi semuanya.

    “Jangan jadi bodoh, bukankah selama ini tidak pernah ada apa-apa pun terjadi antara kau dan Adi. Aku rasa masa sekolah pun begitu. Tak tahu pula, kalau ada apa-apa yang kau sembunyikan daripada aku.” Zureena memohon kepastian sambil tersenyum sinis. Aku menggeleng dengan rasa sungguh malu.
    Yalah, mana tak malu... kerana Adi tidak pernah menghubungiku pun... tetapi hati yang tidak tahu malu ini terus menyimpan rasa kepadanya. Bodoh betul! Tapi aku suka menjadi bodoh begitu.

    “Kalau dia betul-betul suka kau, dia pasti menghubungi kau sebaik saja sampai di London... dah lama benar ni, bukannya baru setahun-dua. Dillah... Adi bukannya buta huruf untuk menulis... mungkin dia tu jenis buta hati! Tidak pernah tahu di tanah airnya sendiri seorang gadis menanti dan mencintainya separuh mati,” perli Zureena lagi.
    Mata Adillah mula berair dengan kata-kata Zureena itu.
    “Tulislah! Luahlah! Apa yang Adi nak malu sangat tu?” Sambungnya lagi dengan nada yang tinggi.

    Aku sedar dengan kata-kata Zureena, tetapi itu tidak sedikit pun menggugat rasa setiaku kepada Adi. Aku mempercayai naluriku melebihi kata-kata orang dalam membuat keputusan. Biasanya naluriku tidak pernah berbohong. DEGIL, itulah perkataan yang paling tepat untuk aku, kata Zureena. Aku menangis mendengar kata-kata Zureena. Aku mengharapkannya untuk memperkukuh lagi kasih sayangku kepada Adi... sebaliknya, Zureena cuba meruntuhkan benteng hati yang aku bina selama ini. Aku jadi jauh hati.
    “Itukan sekadar usikan kawan-kawan... semuanya ‘nonsense’, Dillah,” sambung Zureena lagi.

    Aku menangis lagi kerana geram.
    “Menangislah Dillah, kau tu memang perlu disedarkan. Mungkin kadang-kadang pelangi hanya untuk dilihat bukannya untuk dipegang, Dillah. Keluarlah dari mimpi. Kau sebenarnya cuba memahat langit dengan bayang-bayang dan menghias mimpi dengan angan-angan.” Tegas Zureena dengan mata yang tidak berkelip.
    Amboi bukan main lagi bahasanya. Itukah Zureena yang pernah aku kenal dulu? Yang selalu meniru karanganku di sekolah? Tiba-tiba dia jadi terlebih pandai menyusun madah, dengan kata-kata indah bak penyair... mengalahkan aku sendiri, ‘guru’-nya tu?

    “Berapa? Berapa ringgit Nazrin upah kau untuk menyakiti hatiku, merubah kesetiaan dan fikiranku?”
    Aku tahu Tengku Fariz tu sepupu Nazrin, sebelah bondanya. Agaknya Nazrin mempergunakan Zureena untuk memujuk aku. Kalau tak masakan dia bersungguh-sungguh begini.

    “'Come on’ jangan jadi bodoh, Dillah. Aku tidak pernah meminta sesen pun untuk kebahagiaan sahabat yang paling aku sayang,” balas Zureena sambil mendakap aku dengan penuh kasih sayang.
    Memang betul tu, Zureenalah yang menemukan Hanim dan Syafiq semula. Tetapi kenapa dia tidak memainkan peranan untuk menjodohkan aku dengan Adi? Kenapa dia tidak memahami perasaan aku?

    Aku memandang Zureena semula, cuba meraih simpatinya. Senangnya hatiku melihat Zureena bahagia, dan kini dia cuba pula membuat aku bahagia pula. Perlukah begitu? Kan jodoh tu kerja Tuhan.... bolehkah aku berbahagia dengan Nazrin sedangkan selama ini hanya Adi di hatiku. Hatiku sendiri sudah berpenghuni sejak dahulu, mana mungkin Nazrin dapat mengisinya.

    “Tengok Nurazah tu, perkahwinannya lagi teruk... keluarga yang atur, tetapi mereka bahagia juga. Kau dan Nazrin sudah lama kenal, dah tahu hati budi masing-masing. Adillah, kenapa mesti tunggu lama-lama?” Zureena merenungku semula, menagih balasan kata.

    “Seronoknya jadi Hanim dan Syafiq. Masing-masing memendam rasa, Hanim ke Australia – Syafiq ke UTM, bila mereka bertemu semula, kini masing-masing menunggu hari bahagia,” kataku tiba-tiba.

    Sedangkan aku masih menunggu Adi – entahkan aku yang terkenang-kenang orang benci pun aku tak tahu. Aku cuba memberi ‘hint’ kepada Zureena untuk menjodohkan aku dengan Adi, bukannya dengan Nazrin. Aku menggunakan cara yang paling konservatif. Aku masih malu untuk berterus-terang dengan Zureena tentang hasratku itu.... Tolonglah Zureena mengerti, carilah Adi untuk aku, bisik hati kecilku.
    “Cuma kau yang masih begini,” kata Zureena, matanya masih menunggu jawapan aku – jawapan yang tak pasti tentang hubunganku dengan Nazrin.

    Zureena memang pandai memujuk. Di sekolah dulu, dialah yang menjadi dalang menghantar surat layang kepada Puan Midah (guru senaman yang garang macam harimau lepas beranak tu). Dan akulah yang dipujuk-dipaksa menulis surat itu. Dan akibatnya; kami semua menderita didenda mencuci semua tandas kerana rancangan kami diketahui guru disiplin.

    Kini Zureena menggunakan pengaruhnya lagi:
    “Kalau Nurazah, Ruzita dan Hanim tahu pun mereka akan marahkan kau, kerana menunggu Adi tu. Apalah yang ada pada Adi tu, Dillah,” leter Zureena lagi.
    “Zureena, jangan mengata Adi... aku marah tau,” kataku sambil senyum, untuk mengelak suasana menjadi tegang. Aku pura-pura tersinggung atau sebenarnya, aku memang benar-benar aku sedang tersinggung?
    “Kalaulah aku tahu di mana Adi, tentu sahaja aku ceritakan tentang kau yang merana di sini. Sungguh, Dillah!” Kata Zureena.

    Aku tersentuh dengan kata-katanya. Nurazah yang berada di sana pun (suaminya pegawai diplomatik di sana) tak pernah bercerita tentang Adi. Pernah juga kami dengar dia sambung ‘masters’ dan kerja kat sana... tapi tak jelas di mana. Aku ni kan perempuan, tentulah di luar adat dan keberanianku untuk mencarinya serta meluahkan apa yang tersirat dalam lubuk jiwaku selama ini. Bukankah perempuan hanya mampu menyembunyikan perasaannya, menggadai cinta yang bersarang hanya kerana sebuah harga diri.

    Akhirnya aku terima Nazrin. Mungkin dah jodoh (itulah ‘escapism’ yang sering aku kata untuk memujuk diriku sendiri). Aku belajar menjadi isteri yang solehah. Nazrin memberi masa untuk aku melupakan Adi. Dan akhirnya, sedikit demi sedikit aku dapat melupakan cinta pertamaku (bolehkah dikatakan cinta? kalau tidak pernah bersambut pun!). Aku dan Nazrin bahagia sungguh, dan Zureena tumpang gembira dengan kebahagiaan kami.

    Mulai dari saat aku menjadi isterinya, segala perhatianku hanyalah untuk Nazrin dan rumah tangga kami. Nazrin sendiri pun faham dengan tugas-tugasku di syarikat periklanan sebagaimana aku sangat faham dengan tugas-tugasnya sebagai seorang wartawan. Betul kata Zureena, cinta kan datang sendiri jika kita membiarkannya ‘beralun’ secara semula jadi ... jangan sesekali mengelak daripada dicintai dan mencintai. Terima kasih Zureena, terima kasih untuk nasihatmu dahulu....

    Alangkah bahagiannya tatkala aku sedar, cintaku hanya untuk Nazrin seorang. Dan rasa indah itu dirantai pula dengan sikap mentua yang sayang dan menganggap aku seperti anak sendiri. Tuhan, apa lagi yang kuharapkan selain daripada keredaan-Mu.

    = = = = =

    Lalu waktupun terus berlari. Rupa-rupanya aku terlalu cepat memuji hari. Pelangi tak pernah berbau, igau dan mimpi bukanlah seperti hujan dan panas dan aku akhirnya gagal menarik Nazrin dari terus mencintaiku untuk selamanya. Aku gagal. Apatah lagi setelah sekian lama berkahwin kami belum pun dikurniakan cahaya mata pengikat kasih. Bagi Nazrin anak lambang maruahnya!

    Jadi... Nazrin mula merungut tentang kerja-kerjaku. Sebenarnya aku telah cuba sedaya upaya menguruskan rumah tangga kami dengan teratur. Sejak hampir tiga tahun perkahwinan ini, aku bangun sebelum pukul lima pagi. Mengemas, membasuh... yalah, kerana Nazrin mahu baju-bajunya dibasuh dengan tangan, menyeterika, sediakan sarapan pagi dan mengejutkan Nazrin untuk solat subuh (suamiku itu, tu liat sungguh untuk bangun pagi setelah bekerja tak tentu masa). Kini, Nazrin langsung tak mahu lagi membantuku dengan kerja-kerja dapur. Aku telah kehilangan Nazrinku yang dulu.

    Sedih sungguh ... kadang-kadang untuk meminta air sejuk segelas pun Nazrin mesti menjerit dan mengarah aku. Aku faham Nazrin penat, tetapi Nazrin juga harus tahu aku juga penat. Aku tidak punya masa rehat langsung, tambahan pula apabila klien banyak karenah. Masa aku sungguh padat. Kalau sehari aku dapat tidur empat jam dengan nyenyak, itu merupakan bonus bagiku. Amat jarang aku berpeluang mendapat bonus begitu.

    Balik rumah terus masak untuk ‘dinner’. Nazrin tidak mahu makan di kedai biarpun betapa sibuknya aku. Lagipun aku sendiri memang simpati pada Nazrin. Waktu tengah hari, dah la terpaksa makan di luar... takkan sebelah malam pun harus makan di luar lagi! Lagipun mak mentua aku sudah berpesan, cara nak ikat hati suami mestilah melalui air tangan isteri – biarkan dia selalu makan masakan kita. Barulah kasih sayang tu berkekalan. Kata-katanya aku junjung....

    Emm, tapi... orang lelaki ini apabila tahu kita sayangkan dia, mulalah nak mengada-ngada. Nazrin pun macam tu. Nazrin langsung tak mahu bertolak ansur dengan aku dalam soal masakan. Setiap hari hendak menu Pantai Timur yang renyah-renyah sahaja... ayam percik, nasi dagang, nasi kerabu putih-kuning-hitam... semuanya dia hendak aku masak! Hobinya kini cuma satu; komen masakan aku dan bandingkan dengan masakan meknya. Kata dia; solok ladaku tak lemak, singgang aku macam air mineral – payau, nasi kerabuku dihiris kasar sampai tergantung di kerongkong dan cek mek molekku langsung tak molek!

    Aku pun tahu rasa kecil hati. Kalau mula-mula kahwin dulu, telur goreng dan ikan sardin pun, dia sedap dan memuji-muji masakanku. Sekarang masa indah tu sudah tiada lagi. Kadang-kadang aku ingin mengamuk tetapi aku takut jadi isteri yang nusus. Berdosa besar, tak bau syurga, pesan nenek selalu. Semakin memendam, semakin tertekan rasanya.

    Apabila aku kerja ‘over time’ dia akan merungut tak menentu. Seolah-olah baru semalam kami menjadi suami isteri. Seolah-olah dia tak tahu itulah bidang tugasku selama ini. Kalau dia berkahwin dengan seorang akaun eksekutif syarikat periklanan, itulah kerjaku. Dulu sebelum aku membuat keputusan untuk berkahwin dengannya, aku pernah usik dia; kalau nak isteri yang sentiasa duduk di rumah pilihlah yang tak kerja atau yang kerja cikgu. Tapi Nazrin tak setuju: “I suka isteri yang ‘challenging’. Jangan nak bagi alasan... nak berdolak-dalik dengan pinangan I ni, Dillah, katanya.

    Akhir-akhir ni Nazrin pun dah pandai komen tentang duit yang aku hantar untuk adik-adik. Sedangkan Nazrin pun maklum, Zaharin akan tamat pengajiannya dalam bidang ‘engineering’ bulan April ini, Atirah lepasan TESL UPM tu sudah ‘posting’ cuma belum dapat gaji lagi, Zali pula baru di tahun dua kat UIA, sementara Aliah akan menghadapi SPM. Kadang-kadang dia menunjukkan sikap tidak ramah – dengan adik-adik iparnya tu, yang sesekali mengunjungi apartmen kami ini. Kecilnya hatiku bila dia buat begitu kepada darah dagingku. Tidak menyukai mereka seperti tidak menyukai aku, isterinya.

    Kini Nazrin ‘complaint’ dah lama kami sewa ‘apartment’ ini – sepatutnya kita dah mampu kumpul duit untuk bayar muka rumah sendiri. Ini nak beli baju sehelai pun Dillah tak mampu. Mujurlah makan I ‘support’ kalau tak, tak tahu lah – rungut Nazrin. Seolah-olah aku begitu bergantung hidup kepadanya, dan kalau dia tak beri aku makan... aku akan mati kebuluran. Seolah-olah aku ini, sentiasa menyusahkannya. Aku ni kan... isterinya, sudah menjadi tanggungjawabnya memberi aku makan dan pakai. Janganlah nak mengungkit! Malu dekat Tuhan.

    Lagipun, bukan lama lagi aku nak bantu adik-adik; apabila Zaharin dan Atirah bergaji, mereka sudah janji nak tanggung segala bebanan aku tu. Harap-harapnya sebulan dua lagi. Lepas ni tentu sahaja aku sudah mulai mengimpikan untuk memiliki rumah sendiri! Tolonglah beri aku sedikit lagi pengertian, Nazrin ... jerit hatiku berulang kali.

    Nazrin seperti lupa pada janji-janji manisnya dulu. Dia mula meragui kejujuran dan tindak tandukku. Dan yang paling menyedihkan, dia mula ungkit tentang Adi, yang aku sendiri telah lama cuba lupai. Semuanya ini, bermula daripada ‘reunion’ anjuran Nora, Majmin dan Adam. Aku masih ingat lagi bagaimana kami perang besar kerana Adi.

    Aku pada mulanya memang malas nak pergi ke majlis tu; walaupun ini adalah pertemuan kali pertama selepas sepuluh tahun, kami semua berpisah selepas SPM dulu. Dengan rumah tangga yang bergoyang, aku sebenarnya tak mahu bertemu sesiapa pun; segan. Aku mula bimbang kalau kawan-kawan akan dapat menghidu, keretakan rumah tanggaku yang baru setahun jagung tu.

    Bagaimanapun apabila kad undangan tiba, Nazrin tiba-tiba beri lampu hijau. Pergilah, boleh ‘rest’. I tak dapat ikut ... ‘busy’... kan menteri nak buat ‘press release’, isu tol tu. You tumpanglah Tengku Fariz dan Zureena ke sana ya. Aduh, bagaimana ya... aku begitu ‘naive’ untuk tidak mengetahui segala rancangan Nazrin, ketika itu.

    = = = = =

    Seronoknya kami dapat jumpa kawan-kawan lama. Masing-masing sudah berkeluarga dan sudah ada arah tujuan. Tidak sangka Gurmit Singh yang mengarut dengan lagu Hindustannya tu dulu telah kahwin dengan model terkenal serta menguruskan syarikat perfileman sendiri. Setahu aku filem terakhirnya (selepas dia beritahu judul tadi), tak laku pun di pasaran. Kononnya, filem terbaru arahannya sedang 'box office' dan akan ditayangkan di Indonesia. Padahal semua orang tahu, bukannya senang filem kita nak masuk pasaran Indonesia. Nak buat lawak pun, biarlah logik sikit. Aku ni kan kerja dalam industri media massa juga. Hal-hal gosip-mengosip ni aku tahu juga, walaupun tak banyak. Tapi aku malas nak kutuk kerjanya tu. Ali Mamak? Tak pernah dengar pun, Ali Setan adalah. Gurmit, Gurmit... pandai suka dia mencipta cerita!

    Nora yang bukan main ‘slim’ dan pandai jaga badan tu kini semakin tembam setelah beranak empat. – Engkau semua peduli apa, suami aku suka! – katanya apabila orang komen bentuk badannya yang cuma kecil sedikit daripada tong dram tu. Yani pula telah berkahwin dengan seorang Datuk duda dan kini bergelar Datin. Dengan usia yang begitu muda, dia sudah ada tiga orang anak tiri yang sebaya dengannya. Asalkan aku bahagia... cukuplah, katanya.

    Setelah lebih satu dekad, inilah pertama kali aku melihat Adi semula. Dia bukan seperti dulu. Dia kini: Tinggi – kacak dan matang – dia nampak lebih berwibawa daripada dulu. Aku terkejut memandangnya. Kalau semua orang tahu, beginilah potensi Adi selepas tinggal di UK bertahun-tahun lamanya tu, tentu sahaja semasa zaman sekolah dahulu, ramai yang akan jatuh hati kepadanya. Dan jika masa itu bisa berulang, tentulah aku terpaksa bersaing dengan Nora dan Majmin yang jelita dan ramai peminat tu untuk merebut Adi dulu. Yalah, tentu sahaja kedua sahabatku itu tak akan melepas peluang, menanam modal waktu tu untuk mendapat suami seperti Adi, pada hari ini. Aku ketawa sendiri.

    “Eh, Dillah muka macam Adi ni ada peluang untuk jadi model iklan syarikat kau, tak?” tanya Nora, berseloroh.
    Adi mendekati kami yang sedang duduk berbual dalam bulatan.
    “Apa khabar, Adillah?” tanya Adi lembut dan penuh sopan.
    Majmin menyiku aku dan mengenyit matanya.

    Kemudian Adi berlalu dari situ dengan anak kecil yang comel.
    “Anak dia ke? Yang mana satu isterinya?” Tanya Hanim, sambil memegang perutnya yang sarat mengandung, anak kedua.
    “Itu anak Adam lah... dia belum kahwin,” jawab Majmin.
    “Mana kau tahu?” tanya Nurazah, masih kurang puas hati dengan jawapan Majmin.
    “Aku tahulah, dia dengan suami aku kerja sekali... dengar ceritanya dia masih menunggu seseorang,” kata Majmin, terus mengusik, sambil memandang ke arah Adillah.
    “Orang kacak dan punya duit macam dia tu pun, ambil masa yang lama untuk pikat orang,” rungut Nora.

    Adillah melihat Adi dalam kelompok rakan-rakan mereka. Sesekali Adi memandangnya. Setiap kali mata mereka bertemu, Adillah akan menunduk. Dillah tidak rindu lagi pada kenangan silamnya, ingatan Dillah masih tetap utuh milik Nazrin. Biar seribu Adi yang datang, ingatannya tetap kepada Nazrin. Benarkah Adi pernah menungguku dulu, seperti kata mereka. Betulkah aku sedikit pun tidak ralat, kerana tidak terus menunggu Adi? Jiwaku sedikit terusik, tiba-tiba....

    “Kau tentu perasan tadi, siapa yang dia tunggu... kan di antara kita tadi dia cuma tegur Dillah, tentulah Dillah cukup istimewa baginya. Bukannya kita! Kau masih ingat waktu kita muda-muda dulu, mereka pernah diusik-usik, manalah tahu kalau-kalau...” kata Majmin, sambil memandang tepat ke arah Dillah lagi.

    Darah Dillah berderau ... adakah Min dapat membaca rahsia hatinya dulu. Kalau ya, pasti seluruh dewan ni akan tahu, sebentar nanti.
    “Jangan mengarutlah Min, Dillahkan dah kahwin... janganlah ungkit kisah-kisah lama tu... tak baik lah macam tu,” kata Zureena yang membisu sejak dari tadi.
    “Manalah aku tahu, Dillah datang sorang dan mana pula aku tahu dia dah kahwin... lagipun janganlah sensitif sangat ni kan ‘reunion’.” Kata Majmin.
    “Salah aku juga, kahwin tak jemput Min,” sampuk Adillah cuba meleraikan kekalutan teman-temannya.
    Majmin senyum, Adillah membalas senyuman ‘damai’ Majmin.

    Apabila acara sebelah malamnya berlangsung, cuma Adi dan Dillah yang tiada pasangan. Dillah duduk di penjuru hotel sambil membaca majalah. Rakan-rakan lain sibuk dengan pasangan masing-masing di tepi kolam renang, menikmati BBQ. Adillah sudah hilang selera makan. Kenapalah dia datang ke majlis ini. Pada saat ini dia hanya ingin termenung di beranda apartmennya, merenung bulan sabit di tengah malam dan menangis sepuas hati.

    “Janganlah membaca, apa salahnya kita berbual-bual.
    Sapaan Adi mengejutkan Adillah dari majalah yang sedang ditiliknya.
    “Saya nak ambil makanan dulu,” kata Dillah untuk mengelak daripada berbual-bual dengan Adi. Dia kan isteri orang. Tak fasal-fasal, timbulnya fitnah. Lalu sejak kelmarin lagi, dia cuba mengelak bersemuka dengan Adi. Bohonglah kalau dia kata, yang dia sudah betul-betul dapat melupakan Adi seratus peratus. Adillah beristighfar di dalam hati.

    “Duduklah sekejap, dari siang tadi banyak yang saya nak cerita dengan Adillah... tapi Adillah mengelak terus....”
    “Atau, ada yang marah? Tak kan lah bercakap dengan kawan lama pun si dia marah!”
    “Kita kawan lama ke?” Soal Adillah.
    Kemudian mereka sama-sama ketawa.

    “Sejak pulang ke sini, saya selalu juga baca rencana tulisan Adillah dalam ‘paper' dan ‘magazine’, tapi tak sangka rupanya Adillah juga terlibat dalam periklanan,” kata Adi. Dillah cuma diam. Adi hilang arah. Dia tidak tahu nak kata apa! Tak tahu hendak berbasa-basi lagi!
    “Adillah... saya minta maaf,” kata Adi tiba-tiba.
    “Kenapa?”
    “Seksa jiwa Dillah dulu.” Katanya perlahan.
    “Siapa pula bawa cerita karut ni? Kita tak pernah janji apa-apa kan, mana mungkin jiwa saya terseksa. Saya sangat bahagia dengan Nazrin, suami pilihan sendiri!” marah Dillah. Dia sendiri tidak tahu kenapa tiba-tiba dia harus bercerita tentang kebahagiaannya dengan 'suami pilihan sendiri' itu.

    Di kepalanya teringat Zureena. Sampai hati Zureena membuka pekung sahabatnya sendiri. Bukankah menjaga rahsia orang tu, adalah amanah yang dituntut dalam Islam. Rasa menyesal memberitahu Zureena tentang rahsia hatinya hari tu, mengganggu hati nuraninya pada saat ini.
    “Syukurlah, Adillah berbahagia dengan Nazrin kini. Itu sudah cukup untuk membuat saya tumpang gembira,” kata Adi mendatar.
    Adillah jadi malu, Adi mengetahui segala isi hatinya dulu. Zureena... sampainya hati awak!

    “Jangan tuduh Zureena, dia tak bersalah langsung. Saya yang bertanya hal Adillah pada Zureena setelah kembali dari UK dulu. Rupanya saya ni langkah kiri,” kata Adi, seperti faham apa yang berlegar di minda Dillah ketika ini.

    Dia seperti ingin berkata, Adillah... percayalah, kamu tidak pernah bertepuk sebelah tangan! Dia hanya terlewat enam hari selepas Adillah membuat keputusan meninggalkan zaman gadisnya. Adillah dan Nazrin berkahwin tergesa-gesa, kerana Nazrin bimbang Adillah akan menukar keputusannya semula. Itulah cerita Zureena, apabila Adi memaksanya bercerita.

    Aduh, rupanya naluri Adillah sebelum ini, tidak pernah berbohong, kata hatinya sendiri. Namun masa telah merubah segalanya. Aku adalah milik mutlak Nazrin! Biar berkali-kali Abdul Hadi yang datang, setia aku tetap pada Nazrin, taat aku masih pada suamiku. Biarpun Nazrin tidak lagi seperti yang aku kenal dulu, dia tetap istimewa di hatiku ini. Aku tetap sayang kepadanya. Walaupun kasih sayangnya semakin dingin, aku pasti ini hanya untuk sementara saja, mungkin Nazrin banyak sangat masalah. Yalah, kerjanya sebagai wartawan memang ‘tough’. Lagipun dia tentu sudah tidak cukup kuat menerima tohmahan orang, yang aku tak bisa melahirkan zuriat untuknya.

    “Masa telah lama berlalu, cerita karut zaman kita budak-budak itu sekadar menjadi kenangan indah. Betapa bodohnya kita masa tu, menyimpan angan-angan yang begitu... jodoh tu kan, kerja Tuhan. Suatu hari nanti saya pula akan tumpang gembira mendengar Adi bahagia di samping gadis bertuah,” kata Dillah. Adi tidak menjawab apa-apa.
    “Ataupun sebenarnya sekarang pun si dia sudah ada... sengaja tak nak tunjukkan kepada kita orang,” kata Dillah, tulus ikhlas.

    Adi diam. Dari dulu Adi sengaja tak mahu ganggu Adillah belajar. Biarlah sama-sama habis studi dulu. Apabila Adi sudah ada kedudukan, barulah dia berani melamar buah hatinya tu. Adi bimbang kalau bercinta lama-lama dan duduk jauh-jauh pula; takut putus di tengah jalan. Rupanya strateginya silap. Tujuh tahun adalah satu jangka masa yang lama. Tanpa kata janji yang pasti, tentulah Adillah tak sanggup menunggu. Perempuan dengan usia adalah sinonim yang tak dapat dipisahkan. Adi tak salahkan Adillah dalam hal ini. Dialah yang lambat menambat hati buah hatinya itu ....

    Pernah juga dulu, berkali-kali dia cuba menulis surat kepada Adillah... tapi dia tak pernah berani mengeposnya. Mengapa pengecut sangat? Kini apabila burung telah terbang... lada yang dipipiskan sudah tidak bermakna lagi.

    Adi memandang wajah Adillah yang telah menjadi milik orang. Walaupun mukanya agak pucat, namun keayuannya masih terserlah. Dengan tudung warna kuning susu diserikan pula dengan baju kurung sutera warna merah bata dan kuning gading dengan corak abstrak dari batik tulis, dia betul-betul seorang perempuan Melayu terakhir bagi Adi.

    Adi bukannya nak ganggu rumah tangga Adillah. Sesungguhnya, Adi rasa senang Adillah bahagia. Untuk dirinya sendiri, dia tidak pernah menyalahkan takdir. Tentu ada hikmah di mana-mana yang gagal ditafsirkan oleh manusia. Tapi untuk melupakan Dillah dengan sekelip mata, itu di luar kemampuannya sebagai insan yang lemah. Sejak dapat tahu Adillah sudah menjadi hak orang lain, Adi sedang ‘mengajar’ dirinya untuk reda menerima ketentuan Allah dan 'belajar' jatuh hati pada gadis lain pula. Sayangnya, hatinya masih enggan berpaling....

    Yalah, perasaannya untuk Adillah bukan baru semalam dia simpan. Sudah tertakung dalam hatinya, bertahun-tahun lamanya... sudah menjadi sebahagian daripada hidupnya – seperti kompas yang memandu arah pelayarannya.

    = = = = =

    Semuanya berakhir dengan gembira, kecuali apabila pulang ke rumah Isnin itu, Nazrin ingin tahu yang mana satu Abdul Hadi dalam gambar yang kami rakamkan ramai-ramai depan mural sekolah. Aku tanpa syak apa-apa menunjukkannya.
    “Kacak. Kacak” Kata Nazrin berbau cemburu.
    Nazrin cuba memancing kemarahanku dan kemudian menuduh aku derhaka. Nazrin sengaja cuba memecah-belah hubungan kami yang telah sedia retak.

    Tidak lama kemudian, barulah aku tahu, Nazrin sebenarnya bertemu semula dengan kekasih lamanya Wan Marlisa Dato’ Wan Helmi. Pilunya hatiku. Aku rasa dipermainkan. Patutlah perangainya tiba-tiba berubah. Segala kesetiaan dan kejujuranku menjadi sia-sia. Kenapa tidak berterus- terang saja. Bukannya dengan cara cuba mengungkit hal yang bukan-bukan. Dalam dua hari aku ke majlis ‘reunion’ tu, Nazrin mengambil kesempatan untuk mengadakan majlis ikat janji dengan Wan di Kuantan. Amboi siap dengan majlisnya sekali... meriah sangat.

    Kebetulan rakan sepejabat aku tinggal dekat rumah Wan di Kuantan memberitahuku: “Aku terkejut betul, Dillah... bila nampak suami Dillah yang bakal menjadi menantu Dato’ Wan Helmi tu.” Kerana aku tidak yakin dengan cerita yang dibawanya, Jihan siap tunjukkan gambar pertunangan tu.

    Oh, rupanya apabila Nazrin sudah tidak jujur, dia ingat semua orang sudah tidak jujur lagi. Bodoh betul aku ni, tidak pernah mengesyakinya sedari awal. Aku tidak pernah sedar, hubungan mereka – Wan dan Nazrin - telah berlangsung hampir separuh dari tiga tahun usia perkahwinan kami. Yalah, sejak Wan Marlisa kembali ke Malaysia. Pandainya berpura-pura. Dahsyat sungguh! Sampainya, hati....

    Biarpun keluarga Nazrin masuk campur, Nazrin tetap menceraikan aku. Alasannya, Wan tak mahu bermadu. Nazrin lebih sayangkan perempuan gatal-gatal manja tu daripada aku. Amboi, Dillah sedapnya mengata orang. Tak takut dosa pahala ya, jerit hati kecilku. Sedih! Sedihnya..... Dan aku sendiri pun ada harga diri (orang dah tak suka buat apa pipi ni nak tersorong-sorong lagi). Zureena dan Tengku Farizlah menjadi orang yang paling sedih dengan untung nasibku.
    “Maafkan aku Dillah, aku yang paksamu dulu,” kata Zureena.
    “Sekurang-kurangnya kahwin juga aku, tak lah aku bergelar andartu,” selorohku untuk menyedapkan hati Zureena yang terus-terus rasa bersalah.
    Biarpun Zureena sebenarnya, tidak pernah tahu, ‘title’ janda itu lebih menakutkan aku untuk mengharungi dunia yang penuh fitnah ini.

    = = = = =

    “Dillah masih ingat Adi?” Tanya Zureena.
    Aku malas memberitahu Zureena, Adi pernah telefonku dua kali, bertanya kalau-kalau dialah yang menjadi punca penyebab rumah tanggaku hancur. Tentu sahaja aku jawab tidak – meskipun kebenarannya tetap ada. Kehadiran Adi memudahkan Nazrin mencari alasan untuk menceraikan aku kerana ingin kembali semula kepada kekasih yang pernah meninggalkannya dalam duka yang panjang suatu ketika dulu. Sepatutnya sedari dulu, aku jangan percayakan cinta kedua seorang lelaki!

    Aku cuma diam dan membiarkan Zureena berceloteh.
    “Dia selalu bertanya tentang Dillah, dia tahu Dillah bersendiri kini.” Kata Zureena sambil menyenduk pelbagai makanan.
    Jamuan makan malam di Hotel Istana itu juga mengundang pelbagai tokoh koperat. Zureena menemani si Tengku Fariz di sini. Sedangkan aku dan Jihan mendapat undangan daripada seorang klien. Dapat makan 'free' siapa nak tolak, kata Jihan semalam sewaktu memujukku untuk menemaninya hari ni.

    “Dia tahu yang kau begitu setia... cuma jodoh kamu berdua yang tak ada.” Adillah menundukkan matanya sambil memerhati ‘lobster’ yang dibakar dengan mentega di atas gril. Bau asap yang bercampur dengan mentega, menjentik seleranya untuk mencuba. Tetapi keinginannya dihalang oleh celoteh Zureena yang tak sudah-sudah. Dia ingin cepat-cepat melarikan diri dari segala persoalan yang dibawa oleh sahabatnya itu. Sudahlah Zureena, aku sudah jemu mendengarnya. Soal nikah kahwin ni, mahu saja aku simpan dalam laci kenangan aja.

    “Sebenarnya dia menyuruh aku menyampaikan perasaannya kepadamu, tetapi aku tidak berani lagi Dillah. Aku suruh dia ‘contact’ kau sendiri. Percayalah Dillah, dia akan menghubungi kau dalam minggu ni. Aku sekadar memberi amaran awal, supaya kau tak panik,” bisik Zureena, di antara Datin Rosidah dan Puan Sri Zaitun.

    “Zu... Nazrin juga telefon, dia juga ingin kembali semula,” kataku tiba-tiba, Zureena tidak jadi melangkah.
    “Bagaimana dengan isterinya, Wan Marlisa yang jelita tu?”
    “Kononnya dia tak bahagia... dia kehilangan aku.”
    “Apa kata kau?”
    “Cukuplah sekali!”
    “Pada Adi?”
    “Zureena, dalam usia di 30-an ini ... sebagai seorang janda pula... aku tidak pernah bermimpi lagi. Bukankah kau selalu mengingat aku agar sedar daripada mimpi-mimpi. Mimpi hanya mainan masa dan sesungguhnya masaku telah berlalu, Zureena.”
    “Jangan pesimis begitu Dillah. Jangan kata begitu pada Adi ya, Dillah. Inilah masanya kamu berdua meneruskan kasih yang tak kesampaian dulu tu,” kata Zureena sambil mengenyit matanya padaku. Dia segera ke meja Tengku Fariz dengan pinggan penuh berisi makanan.

    Kata Zureena, kalau aku mengecewakan Adi, sebenarnya aku mengecewakan hatiku sendiri. Benarkah begitu? Masih bersemikah cintaku pada Adi? Lalu hati kecilku yang satu lagi dengan lambat-lambat menjawab, cukuplah sekali Adillah, cukuplah sekali....



    T A M A T


    Saya senang sekali dengan tajuk dan cerita ini. Mungkin kerana watak-watak yang saya bentuk di sini datangnya dari dunia sebenar yang kemudiannya saya 'fiksyenkan' saja. Dalam cerita ni, saya sekadar menukar nama watak asal dan plotnya adalah hasil kreativiti saya. Saya selalu saja merasakkan Adillah yang bernasib malang itu, adalah saya... walaupun dalam hidup sebenar, saya dan 'Adillah' adalah dua insan yang berbeza dan perjalanan hidup kami tidak serupa pun :)

    Posted at 8:56 am by noorsoraya

    kaksu
    September 8, 2006   01:06 PM PDT
     
    Yasmeen,
    apa pun tindakan kita... perisainya tentu aja agama... kaksu setuju dengan meen. Meen, hidup dillah masih begitu :S

    Zai,
    rasanya Dillah berbahagia, tetapi dia tidak pernah tahu dia sedang berbahagia :( siannya, pada Dillah yang sudah patah hati itu ~

    indasuri,
    sebahagiannya kisah benar... kerana itu, insya-Allah agak relevan? dengan 'dia'...
    indasuri
    July 31, 2006   11:42 AM PDT
     
    tidak semua org memiliki keberuntungan seperti kita yg diulit bahagia..bersyukurlah dgn nikmat yg dikurniakanNya.~terkng2 `adi` yg pernah menyapa hatiku...kasihku pendam didlm diam...bukan jodoh kita rupanya. thanks kak su...kisah ini mmg relevan dgn sesiapa sahaja.salam kenal.
    zai
    April 18, 2006   12:51 PM PDT
     
    sedihnya cerita...mohon agar perkara demikian tidak berlaku pada diri ini..tapi kita merancang, tuhan jua yang menentukan..Moga Allah gantikan yang lebih baik buat diri adilah
    yasmeen
    April 8, 2006   09:54 AM PDT
     
    tak sangka ujian dari Allah untuk wanita yang memahami islam adalah sangat hebat....wallahu alam kalau kiata berjaya....semoga dillah akan bertemu dengan insan yang setia bukan pencinta seperti tahi ayam!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    kaksu
    March 16, 2006   10:17 AM PST
     
    alzun, mungkinkah begitu adanya fitrah seorang perempuan...

    luka dan duka seperti sinonim buat seorang perempuan?
    alzun
    June 6, 2005   10:50 AM PDT
     
    sayunya hati..melayari cerita nii hingga ke titik akhir..
    benarkah perempuan selalu keliru dgn keputusan yg dibuat..hanya kerana usia yg kian menambah?

    maaf kaksu..mmg sy emosional bila hati dan perasaan wanita ditoreh-toreh..bukan lagi terluka bahkan telah tercedera..

     

    Leave a Comment:

    Name


    Homepage (optional)


    Comments




    Previous Entry Home Next Entry