catatkanlah rasamu di
BUKU TAMU
Noor Suraya


BUAT MENYAPU SI AYER MATA
adalah antologi cerpen-cerpen NOOR SURAYA sejak tahun 1985 - 2005:
  • Ajerah
  • Anak-anak Kongsi
  • ANA
  • Burung Kenek-kenek Warna Merah Hati...?
  • Cerita Semalam
  • Cinta Hajar Atiqah
  • Cukuplah Sekali
  • Fatimah Anak Perempuan Mr. Kong
  • Hati Zana
  • Maafkanlah Aku, Adibah!
  • Sayang Emak, Zeti!
  • Sepucuk Surat Cinta dari Lembah Kundasang

    Jemput ke...
    Rumah Kecil Tiang Seribu
    Nyanyian Tanjung Sepi

    Ulas Buku:
    Seribu Satu Malam


    Penerbitan
    Jemari Seni Publishing



    E-Novel
    NOOR SURAYA
    @kaksu

    KeBUN MiMPi...


    SURAT UNGU UNTUK NUHA

    edisi cetak

    ~ titipkan pesan buat J@J@
    di jendela ini...~
  •    

    << June 2005 >>
    Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
     01 02 03 04
    05 06 07 08 09 10 11
    12 13 14 15 16 17 18
    19 20 21 22 23 24 25
    26 27 28 29 30


    Bacalah 10 Bab Dulu
    J@J@ & DIN




    Oktober 2009
    [1][2][3][4]
    November
    [5][6][7][8][9][10]


    tudung periuk pandai menari,
    menari lagu putera mahkota;
    kain yang buruk berikan kami,
    buat menyapu si ayer mata....


    NYANYIAN TANJUNG SEPI (2006) diterbitkan oleh CESB




    KERANAMU AIN... (2001) diterbitkan oleh CESB


    "Jika mencintaimu membawa hukuman mati... aku sudah lama mati, Ain."
    [Nik Ahmad Adam]




    BIRU UNGU CINTA (2003) diterbitkan oleh CESB



    "Seandainya terus mencintai Seera adalah suatu dosa... ampunilah keterlanjuranku itu, Tuhan."
    [Abdul Fattah]




    RINDUNYA KIAN MEMBARA (2004) diterbitkan oleh CESB



    "Pabila berkata tentang cinta, kita bagaikan tidak teringin jadi dewasa...."
    [Dr Farhana Haji Abu Bakar]




    TANAH ANDRIYANA (2002) diterbitkan oleh CESB



    "Asap api embun berderai,
    Patah sayap haluan perahu;
    Niat di hati tak mau bercerai,
    Kuasa Allah siapa yang tahu?"



    GURINDAM JIWA: HATI ANDRIYANA (2007) diterbitkan oleh Jemari Seni Publishing









    Who links to me?



    18 Sept. 2007


    If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



    rss feed




    Friday, June 10, 2005
    ANAK-ANAK KONGSI

    Oleh: Noor Suraya

    “CIKGU! Cikgu Ain Najwa!”
    “Oh, Cikgu Hanif! Apa halnya?”
    “Cikgu mengelamun! Tentu ingat orang yang jauh,” usik Cikgu Hanif.
    Memang pun aku sentiasa ingat orang yang jauh sebab di sini bukanlah negeriku.

    “Cikgu bertugas minggu ini, bukan?”
    Najwa mengangguk.
    “Ada pelajar sakit. Mungkin kena gastrik,” kata Cikgu Hanif sambil memandang Najwa.
    “Siapa?”
    “Juana, murid Dua Merah.”
    “Oh!” sahut Najwa sambil menelan air liur.

    Sebentar sahaja kenangan pagi tadi bagaikan iklan TV berulang-ulang lagi dalam fikiran Najwa. Hampir dua waktu Najwa mendera Juana berdiri di luar bilik darjah. Juana yang hanya berskirt singkat tanpa stoking terpaksa berpeluk tubuh sambil menggigil di tepi longkang. Cuaca pula sejuk sekali pagi tadi. ditambah pula dengan hujan yang mula turun rintik-rintik. Tetapi peduli apa, Juana yang tidak menyiapkan latihan Matematik! Dia wajar menerima hukuman untuk itu.

    Bermula dengan Juana, habis seluruh kelas menerima leteran Cikgu Najwa.
    “Badan saja besar, tulisan macam kuman,” jerkah Cikgu Najwa kepada Nyadang.
    Nyadang yang tidak lagi berani memandang Cikgu Najwa cuba menahan tangis. Cikgu Najwa kemudiannya, mencari-cari kesalahan murid lain. Umang masih teresak-esak kerana disergah sebab lama ke bilik air. Apabila tidak ada perkara lain untuk Cikgu Najwa marah, Asnan yang pendiam dan rajin itu pun digertakkannya kerana mata pensel yang tumpul. Cikgu Najwa dengan senang hati membiarkan Kates dan Stanlie berdiri dengan sebelah kaki selama setengah jam di atas kerusi kerana meniru.

    Kenapa mereka menjadi mangsa untuk aku melepaskan rasa sakit hati ini? Hampir dua bulan sejak habis maktab, dan kena ‘posting’ di daerah ini, aku telah bertukar menjadi singa. Ah, aku sendiri tidak kenal diriku lagi.
    “Salah Jabatan Pendidikan juga kenapa hantar aku ke tempat bukan pilihanku,” keluh hati kecil Cikgu Najwa.

    “Umang kata, cikgu yang denda Juana tadi.” Suara garau Cikgu Hanif menikam jantung Cikgu Najwa.
    Nantilah, Umang, sudah pandai mengadu rupanya.
    “Dia yang tak siapkan kerja rumah. Bukan sekali ini, boleh dikatakan setiap hari. Macam mana saya nak sabar lagi, “ kata Cikgu Najwa kepada Cikgu Hanif, cuba menyembunyikan rasa bersalahnya.

    Cikgu Hanif memandang sinis ke arah Cikgu Najwa yang menjadi serba salah. Guru muda ini macam tidak percaya apa yang dinyatakannya. Geram betul!

    * * * * *

    Cikgu Najwa memangku Juana dalam hujan lebat. Wajah Juana semakin pucat. Takutnya kepada Cikgu Najwa mengalahkan takutnya kepada hantu. Mujurlah Cikgu Hanif ada bersama. Kalau tidak Juana telah lama sesak nafas, menahan gementar. Cikgu Hanif yang penyayang serta sabar itu, memayungkan mereka ke arah kereta.

    Kini barulah Cikgu Najwa mula rasa bersalah kerana mendera Juana pagi tadi. Tempias hujan menerpa wajahnya dan pecah berderai bersama air mata yang tidak dapat ditahan-tahan lagi. Sebaik sahaja masuk ke dalam perut kereta Cikgu Hanif, Cikgu Najwa mencapai kertas tisu dan mengeringkan mukanya yang basah. Rasa asin air mata jatuh di bibirnya.

    Kereta buruk Cikgu Hanif terhinggut-hinggut meredah hujan yang semakin lebat menuju ke Poliklinik di Jalan Oya.

    “Lain kali makan dulu sebelum ke sekolah,” kata misi dengan senyum manis. Juana cuma diam. Dia tidak berani berjanji, tambahan pula apabila hujan-hujan begini. Ayah biasanya tidak bekerja.

    Cikgu Hanif mengendong Juana ke kereta semula. Sementara Cikgu Najwa mengambil ubat dan kemudiannya datang ke kereta.
    “Juana balik rumah dan berehat dulu. Kalau dah sembuh baru datang ke sekolah,” kata Cikgu Najwa lembut dan memujuk. Juana akhirnya, sudah berani senyum sumbing kepada guru yang paling ditakutinya itu.

    Cikgu Hanif juga ikut tersenyum. Dalam diam, Cikgu Hanif mengakui Cikgu Najwa sebenarnya baik dan bersifat keibuan. Cikgu Hanif selalu sahaja mendapat aduan terutamanya daripada murid-murid darjahnya mengenai ‘kekejaman’ Cikgu Najwa. Kata Umang, Cikgu Najwa garang mengalahkan mendiang datuknya yang kononnya pernah menampar cucu Raja Brooke. Tetapi pada saat ini, tidak benarlah aduan Kates dan Stanlie, tidak tepatlah cerita Nyadang mahupun Marelin dan seolah-olah bohonglah Juana serta karutlah omongan Buan selama ini. Cikgu Ain Najwa di sebelahnya ini tampak begitu baik dan sungguh anggun.

    “Kenapa kita balik ke sekolah semula?” tanya Cikgu Najwa.
    “Rumah Juana dekat sekolah,” kata Cikgu Hanif sambil menunjuk ke arah rumah-rumah pekerja binaan yang terpacak dekat tapak sebuah kompleks membeli-belah.

    “Rumah kongsi?”
    Cikgu Hanif mengangguk. Hujan masih lebat, namun hujan di hati Cikgu Najwa lebih hebat melihat rumah Juana seperti itu. Cikgu Hanif melambai ke arah rumah Juana. Sejurus kemudian, dua orang budak lelaki menerpa ke luar.

    “Ayah ada?” tanya Cikgu Hanif kepada kedua-dua budak yang telah basah kuyup.
    Cikgu Najwa menghulurkan payung. Mereka menggeleng.
    “Ayah tak ada, emak pun belum pulang lagi,” kata budak lelaki yang lebih besar daripada Juana, mungkin abangnya.
    “Cikgu cuma hendak hantar Juana, dia sakit,” kata Cikgu Hanif.
    Kedua-dua saudara Juana tadi nampak terkejut dengan kata-kata Cikgu Hanif. Mata beralih ke belakang. Cikgu Hanif membuka pintu tempat duduk belakang. Si abang cepat-cepat mendukung Juana. Cikgu Hanif memayungkan mereka ke rumah. Sementara di adik pula mengambil beg plastik berisi alat tulis dan buku-buku Juana. Cikgu Najwa sempat juga menghulurkan plastik berisi ubat.

    Cikgu Najwa merasakan kakinya kaku untuk ke rumah Juana. Dia tidak sanggup melihat keperitan hidup anak muridnya yang sering didera di kelas. Dengan cepat si adik yang nampak malu-malu, menghadiahkan sebuah senyuman kepada Cikgu Najwa dengan bibirnya yang biru menahan kesejukan. Dia kemudiannya turut berlari ke rumah yang terletak paling hujung dan menghadap ke sekolah serta meninggalkan Cikgu Najwa menanggung rasa pilu sendiri.

    Ah, betapa berbezanya kehidupan Juana berbanding dengan dirinya yang dibesarkan sebagai anak Datuk Ibrahim dan Datin Sakinah! Jerit hati kecil Cikgu Najwa.

    Sementara menunggu Cikgu Hanif, Cikgu Najwa sempat mengira dalam sederet terdapat lapan buah rumah kongsi di situ. Setiap keluarga nampaknya cuma dipisahkan oleh satu dinding nipis. Rumah yang beratap zink dan diperbuat daripada kayu lapis itu lebih kecil daripada bilik Najwa di Damansara Heights. Ain Najwa menjadi semakin terharu. Rasanya keinsafan menyelubungi hati nuraninya.

    ‘Aku ni memang tak pernah tau bersyukur. Masih tak sudah-sudah merungut; kenapa mereka hantar aku ke sini. Paling teruknya, sehingga kini aku masih mengharapkan agar abah dapat mencari kabel membawa aku keluar dari Bumi Kenyalang ke KL secepat mungkin. Memanglah aku tak betah tinggal di Sibu ini, tapi sebenarnya aku sendiri yang terlalu sombong dan angkuh untuk cuba menyesuaikan diri.

    Tiba-tiba Cikgu Najwa menjadi malu dengan dirinya sendiri. Di KL siapalah yang pedulikan guru sekolah rendah sepertinya. Kebanyakan murid-murid ada tuisyen di luar. Kita baru hendak mengajar yang ini, mereka sudah tahu bab yang paling ke depan. Ain Najwa sudah merasakan semua itu semasa latihan praktikal di Petaling Jaya dahulu. Kalau yang baru masuk darjah satu pula, sudah lancar membaca – menulis – mengira. Inilah yang membuat kita kehilangan modal jika masih hendak mengajar ikut sukatan. Sedangkan di sini, mereka benar-benar memerlukannya. Tidak bolehkah dia berkorban sedikit. Membuang sedikit rasa sombong dan angkuh untuk mengajar mereka yang lebih memerlukan?

    Hujan sudah mulai reda ketika Cikgu Hanif kembali semula ke kereta. Kemeja warna merunnya separuh basah. Sambil tersenyum kepada Cikgu Najwa, dia cuba menghidupkan enjin kereta, tetapi gagal. Cikgu Najwa ketawa.

    “Beli Proton Wira, cikgu,” usiknya.
    “Nak beli memang senang. Banyak bank yang boleh memberi pinjaman, tapi saya tak sanggup menanggung hutang,” tegas Cikgu Hanif, yang sudah enam tahun berkhidmat di Sarawak.

    Cikgu Hanif berasa agak kecil hati. Buruk-buruk kereta ini pun, hasil duit simpanannya yang halal. Cikgu cuba menghidupkan semula enjin kereta Fiatnya, namun masih tidak berhasil. Walaupun telah dicuba berkali-kali, keretanya masih kaku di situ.

    “Saya balik ke sekolah dulu, lepas ni ada kelas,” kata Cikgu Najwa. Dia terus meninggalkan Cikgu Hanif yang masih terbongkok-bongkok membetulkan keretanya, tanpa menunggu kata izin daripada Cikgu Hanif.
    “Thanks!” jerit Cikgu Najwa dari jauh tanpa sebab.

    * * * * *

    “Itu ke guru bahasa Orang Putih dan Ilmu Hisab?”’
    “Itu ke?”
    Juana mengangguk-angguk.
    “Juana kata, guru perempuan itu jahat. Tapi abang tengok dia baik, dia cantik,” kata Delahan.
    “Memang Cikgu Najwa cantik tapi garangnya mak datuk! Dia nampak baik tadi sebab dia takut kepada guru kami. Cuba kalau Cikgu Hanif tak ada...” kata Juana sambil ketawa. Tiap-tiap hari Juana menceritakan keburukan Cikgu Najwa kepada Delahan.
    “Oh!” sahut Delahan dengan rasa separuh percaya dengan cerita-cerita Juana selama ini.

    “Juana, ubat ini hendak makan banyak mana?”
    Delahan membuka penutup botol ubat sambil tangan kanannya memegang sudu kecil yang sudah bengkok pemegangnya.
    “Yang ini makan kalau sakit, yang ini cuma satu sudu saja dan yang ini... tak payah sebab pahit.”
    Juana ketawa sambil melarikan diri. Delahan mengejar Juana dengan botol ubat di tangannya. Juana masih ketawa. Adik mereka Dahari pun turut ketawa. Sekejap sahaja Juana dapat ditangkapnya. Rumah sesempit ini, sejauh manalah mereka dapat berlari dan bersembunyi. Kalau orang kentut perlahan pun dapat dikesan oleh telinga.

    “Cepatlah makan ubat, jangan main-main lagi,” kata Delahan seakan-akan jauh hati.

    Delahan berasa sedih. Walaupun sudah berusia lebih sepuluh tahun, dia masih buta huruf. Juana selalu berjanji hendak mengajarnya membaca dan menulis. Namun janji tinggal janji. Balik dari sekolah, Juana terpaksa mengasuh adik kecilnya, Juita. Sementara dia sendiri sibuk membantu emak dengan kerja-kerja rumah yang lain.

    Sebelah malam pula, ayah mengajar mereka sekeluarga mengaji al-Quran dan mengenal serta menulis huruf Jawi. Kalau ayah letih, mereka semua dipaksa tidur awal. Emak langsung tidak benarkan mereka menyalakan lampu minyak tanah, emak bukan saja takut terbakar, tetapi mereka harus berjimat. Gaji ayah sebagai buruh binaan bukannya banyak. Kalau tidak bekerja, tiadalah gaji. Sekadar tiga belas ringgit sehari untuk mereka bertujuh, Delahan sedar, ayah tidak mampu menyekolahkannya seperti Juana.

    Kadang-kadang dia berasa kesal berkorban untuk Juana dahulu. Sepatutnya, dia yang bersekolah, bukannya Juana. Malulah kalau orang lelaki tidak tahu membaca. Tiba-tiba timbul rasa cemburu terhadap Juana. Tetapi apabila teringat adiknya yang selalu sakit-sakit dan ingin sangat ke sekolah, hatinya menjadi ikhlas. Dia rela membantu di rumah. Biarlah Juana yang merasai segala keseronokan sebagai murid. Tahun depan, kalau ayah berduit tentu Dahari pula masuk darjah satu. Kemudian Daud, selepas itu Juita. Sedangkan dia sendiri akan menjadi buta huruf untuk selamanya. Akukah yang bakal mewarisi kerja ayah nanti? Delahan diburu rasa bimbang.

    Ayah belum pulang lagi. Tentu sahaja dia tidak bekerja hari ini. Hujan-hujan begini kerja-kerja konkrit tidak dapat dijalankan. Delahan memandang bangunan yang belum siap di hadapannya. Ayah sentiasa melarang mereka bermain di bawahnya. Kadang-kadang mereka terlupa juga larangan ayah. Pada waktu petang, jika ada masa lapang, dia ikut juga kawan-kawannya main perang-perang di situ. Juana pula selalu main ‘cikgu-cikgu’ bersama anak Pak Senawi dekat situ juga. Habis dinding bangunan separuh siap yang belum bercat itu dicontengnya. Bagaimanapun apabila anak Abang Han, jiran mereka, cedera parah akibat terhempas dinding runtuh, mereka adik-beradik sudah tidak berani lagi ingkar pesan ayah.

    Hairan ke mana pula ayah ini? Agaknya masih menunggu hujan betul-betul reda. Emak pun belum lagi. Biasanya pukul dua petang emak sudah ada di rumah. Juana sudah nyenyak tidur di sebelah buaian Juita. Daud yang berusia empat tahun, masih terbaring keletihan selepas puas bermain hujan pagi tadi. Dahari seperti biasa menunggu emak di tangga pada waktu-waktu begini.

    Selalu juga emak membawa sesuatu apabila pulang. Sejak emak bekerja sebagai pencuci pinggan mangkuk di kedai India Muslim di seberang jalan sana, mereka jarang kelaparan pada waktu petang. Ada saja yang tauke kedai itu bekalkan untuk mereka. Antaranya yang paling mereka suka – roti canai. Walaupun itu cumalah lebihan jualan tetapi bagi Delahan dan adik-adiknya, makanan itu sungguh enak. Kata emak, kalau roti itu masih panas-panas, rasanya lebih sedap dan lembut berbanding dengan yang emak bawa balik.

    Kasihan emak, dalam penat-penat hendak dapat anak lagi pun masih kena bekerja. Ayah kata, kalau Delahan besar sikit, bolehlah ganti emak kerja di kedai itu. Sebenarnya Delahan rasa dia sudah cukup dewasa. Dia sudah mampu menjadi ‘emak’ kepada adik-adiknya, apabila emak keluar bekerja. Ayah juga menyerahkan tanggungjawab mengawasi Juana, Dahari, Daud dan Juita kepadanya. Kalau emak sakit, dialah yang merawat emaknya. Jadi Delahan rasa, dia sudah bersedia untuk segala-galanya untuk keluarga.

    Selama ini kerja yang lebih berat daripada itu pun, dialah yang melakukannya. Siapa yang mengangkut air berulang kali dari pili yang berdekatan, kalau bukan dia. Setakat untuk membasuh pinggan mangkuk, dia memang cekap. Tiap-tiap hari itulah kerjanya di rumah.

    “Emak balik! Emak balik!” jerit Dahari.
    Mendengar jeritan Dahari, Daud menerpa ke arah pintu. Juana terbangun dari tidur. Dahari memandang tangan emak. Tidak ada plastik makanan seperti kelmarin. Juana menelan air liur. Dahari hampa. Daud kecewa. Ketika ini, Delahan rasa ingin cepat-cepat bekerja di kedai mamak tu supaya dia boleh makan roti canai panas-panas, dan membawa balik roti itu banyak-banyak untuk adik-adiknya.

    Melihat empat pasang merenungnya, Saftuyah faham hasrat anak-anaknya. Tetapi apakan daya, hari ini orang ramai, tidak ada jualan yang berbaki. Mujurlah tangisan Juita membuatnya boleh naik ke rumah tanpa soal jawab. Saftuyah terus menghidupkan dapur kayu. Sudah pukul tiga, perut anak-anaknya belum berisi.

    * * * * *

    Sejak Cikgu Hanif bercerita fasal keluarga Juana, Cikgu Najwa selalu memerhati mereka. Ramai juga anak-anak kongsi tinggal di situ. Mereka sering bermain di luar pagar sekolah. Sekarang ini sudah jadi rutinnya, menunggu bas berdekatan dengan pohon ketapang berhampiran dengan rumah Juana. Pemandu bas nombor empat itu telah cam muka Cikgu Najwa. Jadi dia sering menyembunyikan hon dan Cikgu Najwa tidak pernah tertinggal bas.

    Cikgu Ain Najwa pura-pura membaca sedangkan ekor matanya liar mencari Juana adik-beradik. Entah kenapa, Cikgu Najwa rasa tertarik untuk lebih rapat dengan mereka, terutamanya dengan Delahan. Menurut Cikgu Hanif, bapak Juana rakyat Indonesia yang berasal dari Acheh. Ibunya pula berketurunan Iban yang telah memeluk agama Islam. Kata Cikgu Hanif lagi, Juana bersekolah pun atas ihsan Guru Besar sekolah mereka sahaja. Juana tidak ada dokumen yang sah. Sebagai anak-anak kongsi, mereka berpindah dari satu tempat ke satu tempat yang lain setiap kali bangunan tegak berdiri. Kadang-kadang belum lagi dapat tapak baru, rumah mereka terpaksa dirobohkan kerana rumah-rumah kongsi akan mencacatkan keindahan bangunan baru yang mereka sendiri dirikan.

    * * * * *

    “Cikgu! Cikgu!”
    Aku mencari arah suara yang halus tadi.
    “Oh, inilah Delahan, bukan?” tanyaku.
    Dia mengangguk.
    “Buku cikgu jatuh.”
    Dia mengambil buku yang jatuh dan menyerahkan kepadaku.
    “Ambillah.” Aku memberi semula buku cerita itu kepadanya. Dia menolak. Aku menghulurkan lagi.
    “Tak payahlah, saya tak tau membaca,” kata Delahan sambil memandangku dengan rasa malu.

    Aku berasa hairan. Anak-anak abangku dalam usia begini, bukan sahaja sudah boleh menguasai bahasa Melayu dengan baiknya, tetapi juga mahir berbahasa Inggeris. Mereka sudah boleh membaca ensiklopedia dan cekap bermain ‘scrable’. Aku yang lepasan TESL ini pun mudah dikalahkan anak saudaraku itu. Tiba-tiba, di hadapanku ada budak yang tidak boleh membaca, walaupun sudah berumur lebih sepuluh tahun, aku kira! Apa yang sekolah telah buat kepada budak-budak seperti ini? Apa sudah jadi dengan 3M?

    “Saya tidak pernah ke sekolah cikgu,” kata Delahan seperti faham apa yang tersirat di dalam hatiku.
    “Oh!” Perjudisku terhadap KBSR terkubur di situ.
    “Juana tak tolong ajar?” tanyaku.
    Delahan menggeleng lagi. “Dia tak ada masa, cikgu.”

    “Cikgu boleh tolong kamu.”
    Dengan mudah sahaja aku sudah berjanji. Rasa simpati mengatasi segalanya. Semalam menerusi telefon aku sudah beritahu abah, aku sudah tidak perlu ‘kabel lagi. Aku sedia tinggal di sini sehingga tempohnya. Abah ketawa dan mengusik. Kata abah, tentu aku sudah terpikat dengan orang Sarawak.

    Aku tidak menafikannya dan tidak pula mengiakannya.
    “Tunggu cikgu esok pukul 12.30 di sini. Pukul satu baru bas cikgu datang, jadi kita dapat belajar sama-sama. Insya-Allah setengah jam saja.”

    Muka Delahan menjadi cerah. Aku berasa sungguh gembira. Dari jauh, aku nampak Juana mengelek adiknya di pinggang kanan. Dia masih tidak mesra denganku di sekolah, mungkin masih fobia dengan wajah singa di mukaku. Anak-anak kongsi yang lain masih melekat di pagar sekolah menyaksikan murid-murid lawan bola di padang. Walaupun habis badan mereka tercetak dengan corak jaring pagar yang persegi, mereka tidak kisah. Panas-panas begini mereka rela tanpa baju dan berpayungkan matahari, berdiri tegak di situ. Lasak sungguh.

    “Terima kasih, cikgu.” Bas nombor empat memisahkan bicara kami.

    * * * * *

    Cikgu Ain Najwa telah menghimpun baju-baju lama anak-anak saudaranya dalam kotak. Tentu Delahan dan adik-adiknya suka mendapat pakaian lama Adib dan Arisyah yang berjenama dan masih cantik-cantik lagi. Baju sekolah rendah Arisyah pun disusun rapi di dalam kotak itu. Buka sekolah nanti, Juana tidak perlu memakai skirt singkat lagi. Cuti terasa lama betul. Tidak sabar Cikgu Najwa hendak pulang ke Sarawak. Abah dan mama ketawa melihat gelagat Najwa. Awal-awal cuti sudah membungkus-bungkus hendak balik.

    “Dah kena guna-guna ke anak abah ini,” usik abah ketika melihat Najwa menyelongkar bilik bacaan. Mama yang duduk menemani abah di sofa sesekali memandang Najwa.

    “Macam mana dengan rancangan balik ke Semenanjung?” sambung abah, walaupun sudah tahu keputusan puteri bongsunya.
    “Tak payahlah, bah. Wawa suka kat Sibu,” kata Najwa ikhlas.
    “Macam itulah anak abah.”
    Abah yang pernah menjadi ahli majlis Dewan Negara menepuk bahuku bangga.

    Aku sudah ada rancangan yang terpendam di dada. Habis tempoh berkhidmat di Sarawak, aku hendak sambung buat ijazah sama ada di dalam atau di luar negeri, aku belum pasti. Sebab itulah aku menolak hasrat Syed, anak kawan abah. Mungkin belajar dan mengajar cuma alasan. Sebenarnya ada perkara lain yang membuat aku tertarik untuk terus berkhidmat di Sarawak.

    Aku terus menyelongkar buku-buku lama semasa di sekolah rendah dahulu. Buku-buku itu dan buku cerita kanak-kanak ini akan aku sedekah kepada Delahan. Abah dan mama sudah faham hasratku dan mereka tidak menghiraukannya. Walaupun buku-buku itu tidak menggunakan tatabahasa yang betul, tetapi tidak menjadi hal. Delahan cuma hendak membaca bukannya hendak masuk periksa Bahasa Melayu. Asalkan ada bahan bacaan sudah cukup untuk melancarkan bacaannya.

    Bagi Cikgu Najwa, Delahan seorang anak yang istimewa. Dia terang hati. Dalam masa tidak sampai dua bulan, dia sudah lancar membaca. Bagaimanapun yang mengecewakan Cikgu Najwa, dia masih tidak tahu menulis. Belajar di bawah pohon ketapang membuat Cikgu Najwa tidak berkesempatan mengajarnya menulis. Lagipun sebagai guru Bahasa Inggeris dan Matematik, kebolehannya mengajar bahasa ibunda sendiri memang terbatas. Yang penting, Delahan sudah boleh membaca dan Cikgu Najwa sudah cukup bangga. Noktah.

    * * * * *

    Tahun ini Cikgu Najwa menjadi guru Darjah Satu Biru. Kesibukan murid-murid mendaftar pagi tadi membuat Ain Najwa tidak sempat ke Darjah Tiga Merah menemui Juana. Kotak-kotak yang diangkut dari Semenanjung kelmarin, terletak di bawah meja. Rosedah sejak tadi nampak sahaja muka Najwa asyik bertanya. Apa isinya? Kain batik yang hendak dijual? Bayar berapa kali? Cikgu Najwa cuma senyum dan membiarkan Rosedah berteka-teki.

    Kalau tangan kanan hendak buat kebajikan, kalau boleh biar tangan kiri pun tidak tahu. Sedangkan aku tidak, abah dan mama tahu, abang kakak dan ipar-duai pun maklum. Malah sudah terhebah kepada anak-anak buah dan pembantu rumah kami. Malu aku pada Tuhan, buat kebajikan sebesar kuman sudah tercanang sana sini!

    “Sejak balik dari Semenanjung ini, sombongnya!” kata Rodedah sambil mencubit pipi Cikgu Najwa.
    Cikgu Najwa ketawa dan membetulkan semula letak tudung kepalanya. Rosedah pun ketawa. Najwa meninggalkannya untuk masuk ke kelas.

    Dalam kesibukan melayan murid-murid baru, Cikgu Najwa sempat menjengah ke tingkap. Bangunan kompleks membeli-belah sudah tegak berdiri walaupun belum bercat. Dia sudah tidak dapat melihat rumah-rumah kongsi lagi kerana terlindung. Apabila loceng waktu rehat berbunyi dia bergegas ke kelas Juana. Juana tidak ada di situ. Di kantin? Dia tidak pernah ke kantin. Sakitkah dia?

    Selepas membantu beberapa murid darjah satu ke tandas, Cikgu Najwa mencari-cari Cikgu Hanif. Ain Najwa nampak tadi, namanya masih tertera sebagai guru Darjah Tiga Merah. Hati Cikgu Najwa berdebar, sudah lebih sebulan tidak nampak rupa orang Kedah itu.

    “Najwa!”
    Aku berpaling, Cikgu Hanif segera ke arahku.
    “Puas saya cari.”
    Aku diburu rasa gembira. Dia mencari aku? Seorang wanita dengan lemah lembut mengikutnya dari belakang.

    “Juana tak datang?” tanyaku tanpa menghiraukan Ustazah Aizah di sampingnya. Pagi tadi Guru Besar telah memperkenalkan ustazah baru itu di bilik guru. Aku tidak sempat mendengar keseluruhan biodatanya. Yang aku ingat dia tu orang sini.

    “Mereka sudah pindah. Bukankah bangunan itu sudah siap?”
    aku betul-betul hampa. Penat mengusung kotak-kotak itu dari KL dan ke sekolah masih terasa, sudahlah kena tambah cukai sebab lebih timbangannya.
    “Ke mana?”
    “Dengarnya, bapa Juana bekerja di tapak binaan untuk Lapangan Terbang Sibu yang baru dekat Durin pula.”
    “Jauhnya!”
    “Ini ada surat untuk Najwa. Kawan Juana yang serahkan kepada saya tadi.”

    Ustazah Aizah senyum kepadaku. Aku membalasnya meskipun terselit sedikit rasa cemburu. Dia nampak begitu rapat dengan buah hatiku. Umurnya mungkin sebaya denganku, 22 tahun. Aku mengucapkan terima kasih kepada Cikgu Hanif sambil membelek sampul surat tulisan Juana. Guru mana yang tak ingat tulisan Juana yang besar-besar macam butir jagung dan comot pula!

    “Oh, ini kenalnya....”
    “Dah kenal, Ustazah Aizah,” celahku, rasa cemburu memuncak lagi.
    “Dah kenal isteri saya?”

    Jantungku seakan berhenti berdenyut. Mahu tidak mahu aku memaksa diriku untuk bersalam lagi dengan isteri Cikgu Hanif untuk kali keduanya pagi ini.

    Cikgu Hanif dan Ustazah meninggalkan aku. Tiba-tiba kepala aku rasa sakit dan hatiku sedih tidak menentu. Wajahku menjadi semuram wajah Syed ketika aku menolak niatnya dulu.

    Syukurlah, apabila melihat surat Delahan di tangan, hatiku terhibur, walaupun sedikit. Tentu isinya pun Juana yang tolong tulis. Aku membuka dengan berhati-hati. Biar jangan terkoyak seperti hatiku. Aku terus-terus memujuk hatiku supaya jangan membiarkan air mataku jatuh berderai.

    Tulisan JAWI! Macam mana aku hendak tahu isinya? Dahulu aku selalu marah murid yang tidak tahu membaca bahasa Inggeris. Ketika ini, aku marah kepada diriku sendiri, kerana tidak tahu membaca tulisan khazanah bangsa Melayu yang begitu terkenal di Nusantara suatu ketika dahulu. Aku, mendewa-dewakan bahasa penjajah, menggunakan tulisan ‘Mat Saleh’ itu dan melupakan tulisan yang sungguh indah dan unik ini! Aku mula merasakan ‘Melayu’ku tidak lengkap tanpa tahu tulisan Jawi.

    Delahan memang tidak tahu menulis Rumi tetapi dia mahir membaca dan menulis Jawi. Itu aku maklum. Guru yang dipuja-pujanya ini sebenarnya buta huruf Jawi. Aku melipat semula surat tiga halaman itu dengan penuh tanda tanya. “Takkanlah aku nak minta Ustazah Aizah bacakan untuk aku? Kalau menyuruh orang lain, nanti seluruh sekolah tahu, Cikgu Najwa rupanya buta huruf Jawi.”

    Aku meneliti surat bersampul biru itu sekali lagi.
    Di depannya tertulis:
    Kepada
    Cikgu Ain Najwa yang dikasihi.

    Di belakangnya tertera:
    Daripada
    Muridmu – Delahan Sharif.

    “Cuma itu yang dapat cikgu baca, Delahan. Selebihnya akan cikgu tahu apabila cikgu belajar tulisan Jawi.”

    T A M A T


    Cerpen ini memenangi Tempat Kedua Sayembara IX – Hadiah Cerpen Esso-Gapena 1994. Majlisnya berlangsung di Hotel Hilton, dan penyampaian hadiah disempurnakan oleh Datin Paduka Rafidah Aziz. Tiket penerbangan untuk dua orang dari Sibu – Kuching - KL (pergi balik) ditaja oleh Kerajaan Negeri Sarawak. Terima Kasih, Sarawak!

    Saya suka cerita ini kerana latarnyai, diambil dari tempat yang sebenar. Panel anugerah menyukai rentetan peristiwa, plot dan ‘setting’ cerita saya ini. Cerpen ini dianggap istimewa oleh panel penilai kerana kontrastif latar belakang dua watak yang dipertembungkan. Mereka memuji penulis kerana berhasil ‘keluar masuk’ dalam dunia Juana dan keluarganya dan merasakan segala keperitan itu! Menurut panel penilai lagi, cara gaya bercerita yang bersahaja dan mudah menjadikan cerpen ini senang diikuti serta mengusik perasaan hati.

    Posted at 4:13 pm by noorsoraya

    Md Zulaimi Kazin
    July 9, 2005   01:03 PM PDT
     
    Saya berminat dengan cerpen saudari dan bercadang untuk disiarkan dalam majalah e-GURU saya yang akan terbit pada bulan ogos nanti. Sila hubungi saya melalui email zulaimi@gmail.com
    alzun
    June 14, 2005   10:33 AM PDT
     
    :-) ermm..dlm hebatnya cikgu najwa..dlm sembunyi..ada jugak kelemahannya yg agak memalukn apalagi statusnya sbg guru..
    Ideal
    June 11, 2005   12:11 PM PDT
     
    bestnyee endingnye.. tak sangka pula cikgu ain najwa tak reti baca jawi...
     

    Leave a Comment:

    Name


    Homepage (optional)


    Comments




    Previous Entry Home Next Entry